Rasulullah SAW bersabda mafhumnya :

“Meraka yang mencari harta dunia (kekayaan ) dengan jalan yang halal dan menahan dirinya dari meminta-minta (tidak menjadi pengemis ) dan berusaha mencari nafkah untuk keluarganya serta belas kasihan, kasih sayang terhadap jiran tetangganya, nescaya di hari kiamat kelak ia akan berjumpa dengan Allah dengan mukanya berseri-seri seperti bulan purnama pada waktu malam.” (Riwayat At-Tabrani)




Thursday, December 19, 2013

EKONOMI : KISAH NABI YUSUF: TAFSIRAN MIMPI 7 TAHUN SUBUR 7 TAHUN KEMARAU

BISMILLAH..

Perancangan Ekonomi Nabi Yusuf a.s.
Berdasarkan firman Allah dalam surah Yusuf ayat 46-49 yang bermaksud:

46. (setelah ia berjumpa Dengan Yusuf, berkatalah ia): “Yusuf, Wahai orang Yang benar (pada segala-galanya)! tafsirkanlah kepada Kami (seorang bermimpi melihat): tujuh ekor lembu Yang gemuk dimakan oleh tujuh ekor lembu Yang kurus; dan tujuh tangkai (biji-bijian) Yang hijau serta tujuh tangkai lagi Yang kering; (tafsirkanlah) supaya Aku kembali kepada orang-orang Yang mengutusku itu, semoga mereka dapat mengetahui tafsirannya”.

47. Yusuf menjawab: “Hendaklah kamu menanam bersungguh-sungguh tujuh tahun berturut-turut, kemudian apa Yang kamu ketam biarkanlah Dia pada tangkai-tangkainya; kecuali sedikit dari bahagian Yang kamu jadikan untuk makan.

48. Kemudian akan datang selepas tempoh itu, tujuh tahun kemaraun Yang besar, Yang akan menghabiskan makanan Yang kamu sediakan baginya; kecuali sedikit dari apa Yang kamu simpan (untuk dijadikan benih).

49. “Kemudian akan datang pula sesudah itu tahun Yang padanya orang ramai beroleh rahmat hujan, dan padanya mereka dapat memerah (hasil anggur, zaitun dan sebagainya)”.

Jelas bahawa risiko berlakunya kekurangan/musibah/saat - saat sukar, di masa hadapan memerlukan perancangan yang rapi untuk menghadapinya.

Kisah nabi Yusuf a.s ini wajar diambil iktibar supaya kita bersiap sedia menghadapi musibah.

Pepatah orang Melayu : Sediakan payung sebelum hujan.

Kebelakangan ni kita mendengar banyak berita ekonomi yang kurang enak.. antaranya ialah kenaikan kos barangan dan keperluan asas, kos Utiliti, terbaru Ura-ura kadar Tol juga akan dinaikkan..

Ekonomi semakin mencabar. Kesannya kehidupan semakin sukar dan pastinya golongan sederhana dan bawahan akan terkesan..

Saya mengambil langkah berjimat sambil berusaha menambah pendapatan agar saya dapat menampung keperluan hidup terutamanya keluarga saya..

Saya doakan anda juga tabah dan teruskan berusaha mencari peluang-peluang bagi menjana pendapatan seterusnya dapat survive dalam ekonomi yang sangat mencabar kini..

Terbaru, bagi pemain2 / pelabur hartanah.. kita sekali lagi dapat berita yang kurang enak daripada bank negara dimana kemungkinan kadar pinjaman asas (BLR) akan disemak semula..

Ketika ini kadar pinjaman asas adalah 6.75% Jika berlaku kenaikkan kadar BLR, pastinya ansuran bulanan akan meningkat dan membebankan kita.



Contoh :


selepas kenaikan BLR




Well for 2014
1. RPGT increase
2. No DIBS
3. No Zero down deal
4. No refinancing
5. BLR increase
6. Lock in period for financing
7. Loan agrement can't include in finance

GET READY!!!


sumber : ustaz saifudin

No comments:

Post a Comment

Terima kasih kerana mengunjungi Blog hartanah ini.
Kami menghargai komen anda!